Jumat, 23 Oktober 2009

Tidak bermakna seandainya seorang mahasiswa Islam itu cemerlang tetapi tidak berjuang untuk Islam. Tidak bermakna seandainya mahasiswa Islam itu berjuang untuk Islam tetapi tidak cemerlang. Maka, mahasiswa yang benar-benar cemerlang adalah mahasiswa yang berjuang untuk Islam!
Ya Allah, kuatkanlah hatiku dalam menempuh pelbagai cabaran dan dugaan. Jauhkanlah aku dari fitnah dunia, dari segala kemusnahan. Ya Allah, perkenankan permintaan hamba-Mu ini. Kepada Mu ku pohon petunjuk!
Sahabat yang beriman adalah sahabat yang tidak melupakan sahabatnya yang lain ketika mana sahabatnya itu melupakan Allah.

Menyusuri Kehidupan Mencari Sebutir Permata Iman

KUATKAN KEBERGANTUNGAN PADA ALLAH. BERSABAR DAN REDHALAH DI ATAS SEGALANYA YANG TERJADI. PERCAYA DAN YAKIN BAHAWA SEMUANYA TERSIRAT SEJUTA MAKNA DAN HIKMAH.

HalaWatUL IMaN

Hati Ibarat sepohon pokok yg kekeringan, suburkanlah ia dgn siraman zikrullah..pasti ianya mekar lantas membuahkan buah amal seranum HALAWATUL IMAN..

ramadhan untukku..

Ramadhan Untukku
Aku merinduimu

Kini kau kembali

Betapa girangnya hatiku

Menyambut kedatanganmu

Masih ku ingat tragedi lepas

Pemergianmu mengundang seribu kepiluan

Sebaknya dada melihat kau pergi

Aku menangis ,Aku merintih

Tidak terdaya ku menghentikanmu

Dari pergi dariku

Andai diberi pilihan

Akanku mohon keberadaanmu di sisiku selamanya

Kini kau kembali

Membawa sejuta harapan

Menyinari diriku

Menerangi hatiku

Dengan keteguhan iman

Yang tiada bandingan

Kaulah harapanku

Kaulah peneguh imanku

Kaulah pengubat luka Semoga diriku

Akan lebih berbahagia di bulanmu, RAMADHAN.........

Da BeAuTy oF IsLaM.....

" cAriLaH HaTiMu sEWaKtU MeMbAca al-QurAn.JiKa KaMu tiDaK TeMui,CaRiLah HatImu kEtiKa MeNgeRjAkAn SoLat,jiKa KaMU tiDaK TeMui,cAriLah HaTiMu KeTikA DudUk TaFaKUr mEngIngaTi MaTi,JikA kAu tiDaK tEmUinYa jUgA BerDoaLaH KepAda AllAh piNta Hati YaNg Baru."

* Antara rahmat terbesar dan ciri- ciri istimewa y dibawa oleh agama Islam dlm aspek kewajipan melaksanakan ibadat kpd Allah s.w.t. ialah seseorang Muslim itu x ditaklifkan oleh Allah s.w.t. melainkan dengan kadar y terupaya oleh dirinya.

* Firman Allah s.w.t. dlm surah at-Taghabun:16
" Maka bertakwalah kepada Allah menurut keupayaan kamu."

* Bagaimanapun, elemen kemudahan y dibawa Islam bkn bermakna seseorang boleh sewenang-wenangnya meringankan atau cuai terhadap perintah-perintah Allah s.w.t.

* Berbalik kpd persoalan di atas, jika bahagian tertentu dari anggota wudhu' x dpt dibaduh krn boleh dtgkan mudarat, maka dlm kes ini perlu ambil wudhu' seperti biasa ( dgn bsh anggota lain y boleh terkena air) dan bsuh bahagian tgn y x mudarat kalau terkena air ( mungkin bahgian hujung jari sahaja ).

* Dalam hal ini, menurut pendapat 1/2 ulama' sekiranya dapat digunakan utk berwudhu'( krn air boleh didapati dgn mudah ), maka wudhu' tersebut x perlu disusuli dgn penyucian scr tayamum.

* Apa y penting dalam hal ini, keihlasan kita untuk terus bertakwa kpd Allah s.w.t. menurut kadar y termampu oleh kita.

1 komentar: